Apa itu Kornea Mata, Bagian & Fungsinya, dan Penyakit pada Kornea

Assalamu'alaikum Wr. Wb. Selamat datang di blog Artikel & Materi . Pada kesempatan ini akan dibahas salah satu bagian mata yaitu Kornea Mata secara lebih spesifik meliputi pengertian dan fungsi kornea, bagian-bagian kornea dan fungsinya, serta kelainan atau penyakit yang mungkin terjadi pada kornea. Baiklah mari kita simak selengkapnya.

Apa itu Kornea


Kornea adalah bagian depan mata yang tembus pandang yang menutupi iris dan pupil. Bila kornea disentuh atau tersentuh maka kelopak mata akan menutup secara refleks. Kornea disebut juga selaput bening.

Kornea merupakan lapisan terluar mata. Ini adalah permukaan yang jelas dan berbentuk lipatan yang menutupi bagian depan mata. 

Fungsi Kornea


Fungsi dari kornea adalah menerima serta meneruskan cahaya yang masuk ke mata dan memberikan perlindungan terhadap bagian sensitif mata yang ada di bawahnya dari benda asing dan kotoran yang masuk ke mata. Cahaya yang diterima kornea akan diteruskan ke bagian dalam mata yang kemudian berakhir di retina.

Kornea juga berfungsi sebagai filter yang menyaring sinar ultraviolet (UV) yang merusak dari matahari. Tanpa perlindungan ini, lensa dan retina akan terkena cedera akibat sinar UV.

Bagian-Bagian Kornea


Meskipun kornea mungkin terlihat bening dan seperti kekurangan zat, kornea merupakan jaringan yang sangat teratur. Tidak seperti kebanyakan jaringan dalam tubuh, kornea tidak mengandung pembuluh darah untuk memberinya nutrisi atau melindunginya terhadap infeksi. 

Sebaliknya, kornea menerima nutrisi dari air mata dan humor aqueous (cairan di bagian depan mata yang terletak di belakang kornea).

Apa itu Kornea Mata, Bagian & Fungsinya,


Jaringan kornea tersusun dalam tiga lapisan dasar, dan dua lapisan lebih tipis (membran). Masing-masing dari lima lapisan ini memiliki fungsi penting. Lapisan-lapisan ini adalah:

Epitel (Epithelium)

Epiteli adalah lapisan terluar kornea. Fungsi utamanya adalah untuk:

1. Melindungi mati dari benda asing, seperti debu, air, dan bakteri; dan
2. menyediakan permukaan yang halus untuk menyerap oksigen dan nutrisi dari air mata, yang kemudian didistribusikan ke lapisan kornea lainnya.

Epitel diisi dengan ribuan ujung saraf kecil, itulah sebabnya mata Anda mungkin sakit saat digosok atau tergores. 

Membran Bowman (Bowman’s membrane)


Lapisan berikutnya di belakang membran basal epitel adalah lapisan transparan jaringan yang disebut lapisan Bowman, terdiri dari serat protein yang disebut kolagen. Jika terluka, lapisan Bowman dapat membentuk bekas luka saat sembuh. Jika bekas luka ini besar dan terletak di pusat, mereka dapat menyebabkan kehilangan penglihatan.

Stroma

Di balik lapisan Bowman adalah stroma, yang merupakan lapisan kornea paling tebal. Stroma terdiri dari air dan kolagen. Kolagen memberi kornea kekuatan, elastisitas, dan bentuknya. 

Membran Descemet

Di belakang stroma terdapat membran Descemet, lapisan tipis namun kuat yang berfungsi sebagai pelindung untuk melawan infeksi dan cedera. 

Membran Descemet terdiri dari serat-serat kolagen yang berbeda dari stroma, dan dibuat oleh sel-sel di lapisan endotel kornea. Membran Descemet memperbaiki dirinya sendiri dengan mudah setelah cedera.

Endotelium

Endothelium adalah lapisan kornea yang paling tipis dan terdalam. Sel endotel penting untuk menjaga kornea tetap bersih. Biasanya, cairan bocor perlahan dari dalam mata ke dalam stroma. Tugas utama endothelium adalah memompa cairan berlebih ini keluar dari stroma. Tanpa aksi pemompaan ini, stroma akan membengkak dengan air dan menjadi tebal dan buram.

Dalam mata yang sehat, keseimbangan sempurna dipertahankan antara cairan yang bergerak ke dalam kornea dan cairan yang keluar dari kornea. Berbeda dengan sel-sel di membran Descemet, sel-sel endotel yang telah dihancurkan oleh penyakit atau trauma tidak diperbaiki atau diganti oleh tubuh.

Mengapa air mata penting untuk kornea?


Setiap kali kita berkedip, air mata didistribusikan ke seluruh kornea untuk menjaga mata tetap lembab, membantu menyembuhkan luka, dan melindungi dari infeksi. 

Apa sajakah kondisi umum yang mempengaruhi kornea?


Cedera

Setelah cedera ringan atau goresan, kornea biasanya sembuh dengan sendirinya. Cedera yang lebih dalam dapat menyebabkan menyebabkan kabut pada kornea mata yang mengganggu penglihatan.

Jika Anda memiliki cedera yang dalam, atau penyakit atau kelainan kornea, Anda bisa mengalami:
• Nyeri pada mata
• Sensitivitas terhadap cahaya
• Pengurangan visi atau penglihatan buram
• Kemerahan atau radang pada mata
• Sakit kepala, mual, kelelahan
Jika Anda mengalami salah satu dari gejala-gejala ini, dapatkan bantuan dari profesional perawatan mata.

Alergi

Alergi yang paling umum yang mempengaruhi mata adalah yang terkait dengan serbuk sari, terutama ketika cuaca hangat dan kering. Gejala pada mata termasuk kemerahan, gatal,  terbakar, perih, dan keluarnya cairan, meskipun biasanya tidak cukup parah sehingga membutuhkan perhatian medis. 

Keratitis

Keratitis adalah peradangan pada kornea. Keratitis tidak menular dapat disebabkan oleh cedera ringan, atau karena memakai lensa kontak terlalu lama. Infeksi adalah penyebab keratitis yang paling umum. Keratitis menular dapat disebabkan oleh bakteri, virus, jamur atau parasit. Seringkali, infeksi ini juga terkait dengan pemakaian lensa kontak, terutama pembersihan lensa kontak yang tidak tepat atau penggunaan lensa kontak lama yang berlebihan yang harus dibuang.

Mata kering


Mata kering adalah suatu kondisi di mana mata menghasilkan air mata berkualitas lebih sedikit atau lebih rendah dan tidak dapat menjaga permukaannya dilumasi.

Gejala utama mata kering biasanya perasaan gatal atau seolah ada sesuatu di mata Anda.

Penyakit apa lagi yang bisa memengaruhi kornea?


Herpes Zoster

Herpes zoster adalah reaktivasi dari virus varicella-zoster, virus yang sama yang menyebabkan cacar air. Jika Anda menderita cacar air, virus dapat hidup dalam sel-sel saraf Anda selama bertahun-tahun setelah luka hilang. Pada beberapa orang, virus varicella-zoster aktif kembali di kemudian hari, berjalan melalui serabut saraf, dan muncul di kornea.

Masalah kornea dapat timbul berbulan-bulan setelah herpes zoster hilang dari seluruh tubuh. Jika Anda mengalami sinanaga di mata, atau hidung, atau di wajah Anda, penting untuk memeriksakan mata Anda beberapa bulan setelah sinanaga sembuh.

Herpes mata


Herpes mata, atau herpes okular, adalah infeksi virus berulang yang disebabkan oleh virus herpes simpleks (HSV-1). Ini adalah virus yang sama yang menyebabkan luka dingin. Herpes okular juga dapat disebabkan oleh virus herpes simpleks menular seksual (HSV-2) yang menyebabkan herpes genital.

Herpes okular dapat menghasilkan luka pada kelopak mata atau permukaan kornea dan seiring waktu peradangan dapat menyebar lebih dalam ke kornea dan mata, dan berkembang menjadi infeksi yang lebih parah yang disebut keratitis stroma. Tidak ada obat untuk herpes okular, tetapi dapat dikontrol dengan obat antivirus.

Iridocorneal Endothelial Syndrome (ICE)

Iridocorneal endothelial syndrome (ICE) lebih sering terjadi pada wanita dan biasanya berkembang antara usia 30-50. ICE memiliki tiga fitur utama:
  •     Perubahan yang terlihat pada iris, bagian mata yang berwarna
  •     Pembengkakan kornea
  •     Glaukoma
ICE biasanya hadir hanya dalam satu mata. Hal ini disebabkan oleh pergerakan sel endotel dari kornea ke iris. Hilangnya sel-sel dari kornea menyebabkan pembengkakan kornea dan distorsi iris dan pupil. Gerakan sel ini juga menghalangi saluran keluar cairan mata, yang menyebabkan glaukoma.

Belum ada Komentar untuk "Apa itu Kornea Mata, Bagian & Fungsinya, dan Penyakit pada Kornea"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel