Tulang Rawan (Artikel Lengkap)


Assalamu'alaikum Wr. Wb. Selamat datang di blog Artikel & Materi . Senang sekali rasanya kali ini dapat kami bagikan artikel tentang Tulang Rawan : Pengertian, Struktur Tulang Rawan, Jenis, Ciri-ciri, Fungsi Tulang Rawan, serta gangguan pada tulang rawan. Silakan disimak artikel selengkapnya...

TULANG RAWAN




1. Pengertian Tulang  Rawan

Menurut definisi para ahli atau pakar mengatakan bahwa pengertian tulang rawan adalah jaringan ikat dimana tulang yang bersifat liat dan lentur karena zat-zat antarsel tulang banyak mengandung zat perekat dan mengandung zat kapur.

Zat kapur pekerat tulang adalah sejenis protein yang dikatakan sebagai kolagen. Tulang rawan, setelah dewasa tulang rawan diganti menjadi tulang keras. tapi tidak semua tulang rawan akan terganti menjadi tulang keras, tulang rawan pada orang dewasa terdapat pada telinga, hidung, dan di ujung-ujung tulang keras, tempat sambungan antartulang (sendi). 

2. Struktur Tulang Rawan

Tulang rawan (kartilago) merupakan jaringan ikat yang menyusun sistem gerak jaringan tulang rawan tersusun atasl se-sel tulang rawan. Sel-sel tulang rawan, mengeluarkan matriks yang disebut kondrin. Matriks menyebabkan tulang rawan bersifat lentur, lincin dan kuat. Kelenturan tulang rawan pada tulang-tulang rusuk penyusun rongga dada menyebabkan tulang rusuk bergerak bebas mengikuti pemekaran paru-paru ketika bernapas. Tulang-tulang rawan di antara ruas-ruas tulang belakang sangat kuat dan tahan tekanan sehingga mudah kembali ke bentuk semula. 

3. Jenis-jenis Tulang Rawan

Tulang rawan terbagi atas tiga jenis yakni tulang rawan hialin, tulang rawan elastis, tulang rawan fibrokartilago, lihat penjelasannya seperti dibawah ini.

 Jenis-jenis Tulang Rawan
a. Tulang Rawan Hialin adalah bentuk umum dalam tubuh manusia. tulang rawan pada masa embrio dan pada masa dewasa. Tulang rawan pada masa embrio adalah sebagai bentuk kerangka bagi kebanyakan tulang dibentuk melalui osifikasi endokondral, Tulang rawan pada masa dewasa, kebanyakan tulang rawan telah diganti menjadi tulang keras kecuali pada permukaan sendi, ujung iga, hidung, larings, dan trachea, serta brongkus. 

b. Tulang Rawan Elastis adalah tulang rawan yang sifatnya lentur dimana matriksnya terdapat serat elastis yang bercabang-cabang. Tulang rawan elatis terdapat pada telinga bagian luar (auricular), epiglotis, larings, dinding tuba auditiva (eustachii). 

c. Tulang Rawan Fibrokartilago adalah tulang yang banyak mengandung serat kolagen yang padat pada matriksnya yang tidak teratur sehingga lebih kaku dan kuat. Tulang rawan fibrokartilago terdapat pada antarruas tulang belakang. 

4. Ciri-Ciri Tulang Rawan

Ciri-ciri tulang rawan antara lain sebagai berikut..
a. Berbentuk khusus jaringan ikat dengan fungsi utama menyokong jaringan lunak.
b. Terdiri atas sel-sel (kondrosit dan kondroblas) dan matriks (serat dan substansi dasar).
c. Matriksnya mengandung serat kolagen atau serat elastin yang memberi kekuatan dan kelenturan.
d. Tulang rawan memiliki kekuatan renggang, penyokong struktural, dan memungkinkan fleksibilitas tanpa distorsi.

5. Fungsi Tulang Rawan
  • Tulang rawan memegang beberapa tulang bersama-sama, misalnya, tulang rusuk tulang rawan. Itu membuat daerah tahan goncangan.
  • Ini membantu dalam pembentukan tulang pada anak-anak tumbuh. Pada anak-anak muda, ujung tulang panjang lengan dan kaki yang terdiri dari tulang rawan yang secara bertahap berubah menjadi tulang dan tumbuh lagi.
  • Tulang rawan adalah satu-satunya jaringan yang tidak pernah berhenti tumbuh! Anda harus menyadari bahwa beberapa orang yang sangat tua memiliki telinga yang lebih besar dan lebih besar hidung-berakhir. Hal ini karena tulang rawan hadir di daerah tersebut.
  • Ia bekerja seperti sebuah bantal di sendi. Mencegah gesekan tulang terhadap satu sama lain adalah salah satu fungsi tulang rawan utama. Misalnya, tulang rawan di lutut dan siku bekerja seperti bantal dalam tulang dan membantu menghindari nyeri sendi.
  • tulang rawan Elastis adalah tulang rawan yang paling fleksibel karena mengandung serat elastin lagi. Keseimbangan sempurna struktur dan fleksibilitas yang disediakan oleh tulang rawan ini membantu menjaga struktur tubular terbuka. Hal ini hadir di telinga luar, laring dan tabung eustachius, misalnya.
  • Garis tulang rawan hialin tulang pada sendi, membantu mereka untuk mengartikulasikan dengan lancar. Hal ini terdiri dari serat kolagen sebagian besar tipe II. Spoiled tulang rawan hialin umumnya diganti dengan fibrocartilage, yang sayangnya tidak dapat menanggung beban karena kekakuan. RICE (rest, ice, compression dan elevasi) mendorong pemulihan sistem yang cepat, jika anda telah robek tulang rawan di lutut.
  • Fibrokartilago adalah jenis terkuat dan paling kaku tulang rawan, karena mengandung lebih banyak kolagen dibanding jenis lainnya. Kolagen dalam fibrokartilago lebih dari kolagen tipe I, yang lebih tangguh daripada tipe II. Fibrokartilago ditemukan dalam diskus intervertebralis. Ini membantu menghubungkan tendon dan ligamen pada tulang. Hal ini hadir di daerah stres-tinggi lain dan melindungi sendi dari guncangan.

6. Gangguan pada Tulang Rawan

Ada banyak gangguan yang berhubungan dengan fungsi tulang rawan yang rusak. Ketika tulang rawan yang kaku atau berubah menjadi tulang, membatasi pergerakan dari sendi. Gangguan tersebut datang dalam kelompok chondrodystrophies. Degradasi tulang rawan pada sendi adalah salah satu gejala utama arthritis, yang mengarah ke gerakan terbatas, radang sendi dan nyeri parah. Achondroplasia adalah gangguan tulang rawan yang menyebabkan dwarfisme. Pada gangguan lain, tumor jinak yang disebut chondroma ditemukan di tulang rawan.

Hari-hari ini, teknik bioteknologi sedang dikembangkan yang mungkin membantu menghasilkan tulang rawan baru. Para ilmuwan bereksperimen pada penggunaan “perancah” bahan selular dan sel kultur, karena mereka mencoba menumbuhkan tulang rawan buatan. Hal ini dapat membantu meringankan rasa sakit di sendi yang terkena dan dapat meningkatkan gerakan mudah dari sendi.

Olahraga teratur membantu menjaga sendi yang sehat dan bergerak. Diet yang menyediakan semua nutrisi penting dalam proporsi yang benar membantu menjaga kesehatan keseluruhan dari individu. Kebiasaan buruk seperti konsumsi alkohol yang berlebihan, obat-obatan, makanan cepat saji (menyebabkan kenaikan berat badan) dan merokok dapat mempengaruhi kesehatan serius. Berhati-hatilah!


Demikian artikel tentang Tulang Rawan : Pengertian, Struktur Tulang Rawan, Jenis, Ciri-ciri, Fungsi Tulang Rawan, serta gangguan pada tulang rawan. Semoga bermanfaat.. 


Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Dapatkan Update Terbaru Gratis Via Email
Tags :

Related : Tulang Rawan (Artikel Lengkap)

0 komentar:

Posting Komentar